Model Anwar Ibrahim : Masyarakat Madani dan Masyarakat Plural di Indonesia


Lahirnya istilah “Masyarakat Madani” di Indonesia bermula dari gagasan Dato Anwar Ibrahim, ketika itu sedang memegang jawatan sebagai Menteri kewangan dan Timbalan Perdana Menteri Malaysia, ketika berucap dalam Simposium Nasional, Forum Ilmiah, Festival Istiqlal, Indonesia pada 26 september 1995.

Istilah ‘masyarakat madani’ sebenarnya masih baru, dikutip dari pemikiran Prof. Naquib al-Attas seorang ahli falsafah kontemporari dari Malaysia. Kemudian diperakui oleh beberapa pakar di Indonesia termasuk Nurcholish Madjid yang telah melakukan rekonstruksi (pengulangan semula) terhadap masyarakat madani dalam sejarah Islam dalam artikelnya “Menuju Masyarakat Madani”.[1]

Dewasa ini, istilah masyarakat madani semakin kerap disebut, mula-mula hanya terbatas di kalangan intelektual, misalnya Nurcholish Madjid, Emil Salim, dan Amien Rais. Tetapi perkembangannya menunjukkan istilah masyarakat madani juga telah disebut-sebut oleh tokoh-tokoh pemerintahan dan politik, misalnya mantan Presiden B.J. Habibie, Wiranto, Soesilo Bambang Yudoyono dan ramai lagi.[2]

Masyarakat madani atau yang disebut pihak Barat sebagai “Civil Society” mempunyai prinsip asas pluralis, toleransi dan hak asasi manusia serta terkandung di dalamnya prinsip ‘demokrasi’.

Sehingga kini masyarakat madani dalam erti kata negara telah menjadi satu cita-cita untuk negara Indonesia, meskipun sebenarnya dalam wilayah-wilayah tertentu, kehidupan yang menyentuh prinsip asas masyarakat madani itu sudah dipraktikkan.

Sebagai bangsa yang pluralis dan majmuk, model masyarakat madani merupakan satu model mayarakat Indonesia demi mewujudkan integriti sosial dan integriti nasional.

Mencari kesepadanan perkataan “masyarakat madani” dalam laras bahasa Indonesia memang agak sukar. Kesukaran ini tidak hanya disebabkan terdapat hambatan psikologi untuk menggunakan istilah-istilah tertentu yang berbau Arab-Islam tetapi juga kerana tiadanya pengalaman empiris penerapan nilai-nilai “masyarakat madaniyah” dalam tradisi kehidupan sosial dan politik bangsa Indonesia.

Namun banyak pihak yang menyamakan istilah ini dengan istilah ‘civil society’, ‘societas civilis’ (Romawi) atau koinonia politike (Yunani). Padahal istilah “masyarakat madani” dan “civil society” berasal dari dua sistem budaya yang berbeza.

Masyarakat madani merujuk kepada tradisi Arab-Islam sedangkan “civil society” merupakan tradisi Barat yang bukan Islam. Perbezaan ini boleh memberikan makna yang berbeza apabila dikaitkan dengan konteks kemunculan istilah itu.[3]

Dalam bahasa Arab, kata “madani” berkaitan dengan kata “madinah” atau ‘kota”, sehingga masyarakat madani lebih cenderung dimaksudkan ‘masyarakat kota’ atau ‘negara kota’ . Meskipun begitu, istilah ‘kota’ di sini, tidak lah merujuk semata-mata tentang kedudukan geografi, tetapi juga merujuk sifat-sifat tertentu yang sepadan dengan penduduk sebuah kota.

Maksudnya masyarakat madani tidak semstinya berasal dari masyarakat yang berada di kota, tetapi yang lebih penting adalah memiliki sifat-sifat yang sewajarnya dengan masyarakat kota, iaitu yang berperadaban.

Dalam kamus bahasa Inggeris diertikan sebagai “civilized”, yang bermaksud memiliki peradaban (civilization), dan dalam kamus bahasa Arab, perkataan “tamaddun” juga bermaksud peradaban atau kebudayaan tinggi. [4]

Penggunaan istilah masyarakat madani dan civil society di Indonesia sering disamakan atau digunakan secara bergantian. Perkara ini berlaku kerana makna di antara keduanya mempunyai persamaan prinsip asasnya, meskipun berasal dari latar belakang sistem budaya negara yang berbeza.

Dari sudut konsep sosiologiAdam Seligman mengemukakan dua jenis penggunaan istilah “Civil Society”. Pertama dalam perlembagaan dan organisasi sebagai model sosiologi politik dan kedua sebagai suatu fenomena dalam dunia nilai serta kepercayaan.

Untuk perkara pertama, civil society dijadikan sebagai model peraturan perlembagaan. Dalam pengertian ini, civil society dijadikan kosa kata khusus untuk memperkuatkan idea demokrasi, yang menurut Seligman dikembangkan oleh T.H. Marshall. Atau dengan kata lain, kosa kata civil society sama dengan kosa kata “demokrasi”. Dan civil society ini merupakan objek kajian dalam dunia politik (sosiologi politik, antropologi politik dan social thoughts) .

Sedangkan untuk perkara kedua, civil society menjadi wilayah kajian falsafah yang menekankan tentang perinsip nilai dan kepercayaan. Menurut Seligman, kajian civil society sekarang ini lebih terarah kepada kombinasi antara konsep durkheim (kajian tentang moral individualism) dan konsep Weber (kajian rasionaliti bentuk modern organisasi sosial), atau Talcott Person (kajian tentang karisma Weber dan individualism Durkheim).[5]

Pemetaan tentang civil society pernah dilakukan oleh Michael W. Foley dan Bob Edwards yang menghasilkan Civil Society I dan Civil Society II. Namun dalam perkembangannya , terdapat analisis yang mencakupi dari kedua aspek (civil Society I dan II), hingga menghasilkan kombinasi atau model Civil society III.

Dalam wacana civil society I di Indonesia lebih menekankan aspek horizontal dan biasanya dekat dengan aspek budaya. Civil society di sini erat dengan “civility” atau keberadaban dan “fraternity”. Aspek ini dibahas pemikir masyarakat madani atau madaniah yang berusaha melihat relevannya konsep tersebut (seperti “indigenisasi”) dan menekankan aspek toleransi antara agama.

Penganalisis utama dalam kelompok ini adalah Nurcholish Madjid yang berusaha melihat civil society berkaitan dengan masyarakat kota madinah pada zaman Rasulullah. Menurutnya, piagam madinah merupakan dokumen politik pertama dalam sejarah umat manusia yang meletakkan dasar-dasar pluralisme dan toleransi, manakala toleransi di Eropah (Inggeris ) baru bermula dengan The Toleration Act of 1689.[6]

Penggunaan konsep madani ini mendapat kritikan daripada kelompok pemikir Muhammad Hikam di Indonesia. Dia lebih suka menggunakan konsep asal dari versi Barat iaitu “civil society’. Perdebatan utamanya terletak pada bentuk masyarakat ideal dalam civil society tersebut. Walaupun kedua kelompok tersebut lebih dekat dengan “Islam cultural” namun contoh masyarakat Madinah kurang mencerminkan relevannya di Indonesia.[7]

Selain civil society dan masyarakat madani, konsep masyarakat warga atau kewargaan digunakan pula oleh Ryaas Rasyid dan Daniel Dhakidae.

Dalam wacana civil Society II memfokuskan tentang aspek “vertical” dengan mengutamakan otonomi masyarakat terhadap negara dan lebih cenderung dengan aspek politik. Dalam civil society II, istilah “civil” dekat dengan “citizen’ dan “liberty”. Terjemahan yang diIndonesiakan adalah Masyarakat Warga atau masyarakat kewargaan dan digunakan oleh ilmuwan politik .

Pemahaman civil society II intinya menekankan hubung kait di antara individu (keluarga) dengan negara yang relatif autonomi dan mandiri. Namun, terdapat perdebatan apakah parti politik atau konglomerat termasuk di sini atau apakah semua organisasi yang bukan negara merupakan civil society. Jadi civil society II mempunyai makna yang beragam dan ada pula yang mndefinisikan “civil society’ sebagai “the third sector” yang berbeza dari pemerintah dan pengusaha.[8]

Pembahasan civil society III merupakan usaha untuk mempertemukan civil sosiey I dan civil society II. Kombinasi antara Civil society I dan II yang menjadi civil society III telah dibahas oleh Afan Gaffar di bukunya Politik Indonesia; Transisi Menuju demokrasi (1999). Dibahas pula oleh Paulus Wirutomo dalam pidato pengukuhan Guru Besar yang berjudul “Membangun Masyarakat Adab: Suatu Sumbangan Sosiologi”

Konsep civil society III ini dirasakan lebih relevan dengan masyarakat Indonesia di mana keadaan vertical (antara lapisan dan kelas), seperti demokrasi dan partisipasi erat kaitannya dengan situasi horizontal atau SARA. Kedua aspek tersebut mengalami represi (tindakan) dan sejak reformasi 1998 muncul ke permukaan dan memerlukan perhatian dalam proses re-integrasi.[9]

Maka dari itu, perspektif masyarakat madani di Indonesia dapat dirumuskan secara sederhana, iaitu membangun masyarakat yang adil, terbuka dan demokratif, dengan landasan taqwa kepada Allah dalam erti semangat ketuhanan Yang Maha Esa. Ditambah pula dengan nilai-nilai hubungan sosial yang luhur, seperti toleransi dan pluralisme, adalah merupakan lanjutan nilai-nilai keadaban (tamaddun). Sebab toleransi dan pluralisme adalah wujud ikatan keadaban (bond of civility).[10]

Di sini pluralisme tidak dapat difahami hanya dengan mengatakan bahawa masyarakat majmuk, beraneka ragam, terdiri dari pelbagai suku dan agama, hanya menggambarkan kesan fragmentasi, bukan pluralisme.

Pluralisme juga tidak boleh difahami sekedar sebagai “kebaikan negative”, hanya ditilik dari kegunaannya untuk menyingkirkan fanatisme. Pluralisme harus difahami sebagai ‘pertalian sejati dalam ikatan-ikatan keadaban”. Bahkan pluralisme adalah juga suatu keharusan bagi keselamatan umat manusia, antara lain melalui mekanisme pengawasan dan pengimbangan yang dihasilkan.[11]

Di Indonesia, pluralisme dalam keberagamaan dapat dibahagi kepada tiga zaman perkembangannya, iaitu:

1. Pluralisme cikal-bakal. Yang dimaksudkan istilah ini adalah pluralisme yang relative stabil, kerana kemajmukan suku dan masyarakat pada umumnya masih berada dalam taraf statik. Mereka hidup dalam lingkungan yang relative terisolasi dalam batas-batas wilayah yang tetap, dan belum memiliki mobilisasi yang tinggi kerana teknologi komunikasi dan pengangkutan yang mereka miliki belum mencukupi. Agama-agama suku hidup masih terbatas, tidak berhubungan satu dengan lainnya. Keadaan seperti ini tidak banyak berubah sehingga datangnya pengaruh agama iaitu agama Hindu dan Buddha dengan tingkat peradabannya masing-masing.

2. Pluralisme kompetitif. Pluralisme jenis kedua ini kira-kira mulai abad 13 ketika agama Islam mulai berkembang di Indonesia, dan kemudian disusuli dengan kedatangan agama Barat atau agama Kristian (baik katolik mahupun Protestan) pada kira-kira abad 15. konflik dan peperangan mulai terjadi di antara kerajaan Islam di pesisiran dengan sisa-sisa kekuatan Majapahit di pedalaman Jawa. Ketika penjajah datang dengan konsep “God, Gold, and Glory”, persaingan antara Islam dan Kristian terus berlangsung hingga akhir abad 19.

3. Pluralisme Modern atau pluralisme organik. Di awal abad ke 20, puncak dominasi Belanda atas wilayah nusantara tercapai dengan didirikannya “negara” Nederland Indie. Kenyataan negara ini menjadi sebuah kesatuan organik yang memiliki satu pusat pemerintah yang mengatur kehidupan berdasarkan hukum dan pusat kekuasaan yang berpusat. Pluralisme SARA memang diperlemah, disegregasikan, , dan dibuat fragmentasi demi kepentingan Belanda. Kemudian usaha-usaha menguatkan SARA pun terjadi dalam peristiwa Sumpah Pemuda 1928 dan proklamasi kemerdekaan 1945.[12]

Nota Kaki

[1] Sufyanto, Masyarakat Tamaddun: Kritik hermeneutis Masyarakat madani Nurcholish Madjid, Jogjakarta, Pustaka Pelajar, 2001.

[2] Ibid.

[3] Achmad Jainuri, Agama dan Masyarakat Madani: Rujukan kasus tentang sikap Budaya, Agama, dan Politik, kata pengantar untuk Sufyanto, Op.Cit.

[4] Mulyadhi Kertanegara, Masyarakat Madani dalam Perspektif Budaya Islam, media Inovasi Jurnal Ilmu dan Kemanusiaan edisi 1 TH-xii/2002.

[5] A. Qodri Abdillah Azizy, Masyarakat Madani Antara Cita dan Fakta(Kajian Historis-Normatif), dalam Ismail dan Mukti, Jogjakarta, Pustaka Pelajar, 2000.

[6] Iwan Gardono Sujatmiko, Wacana Civil Society di Indonesia, Jurnal sosiologi edisi No.9, 2001, Jakarta, Penerbit Buku Kompas.

[7] Ibid.

[8] Ibid.

[9] Ibid.

[10] Sufyanto, Op., Cit.

[11] Munawar-Rachman, Pluralisme dan Teologi Agama-Agama Islam dan Kristen, dalam Th. Sumartana (ed.), Op., Cit.

[12] Th. Sumartana, Pluralisme, Konflik, dan Dialog; Refleksi tentang Hubungan antar Agama di Indonesia, dalam Sumartana (ed.), ibid.

AIDC menterjemah artikel islamkuno Indonesia. Artikel asal klik di sini

Artikel berkaitan :

1. Masyarakat Convivencia : Idea Anwar Ibrahim atau Yayasan Kristian ?

2. Saranan RAND Corporation terpancar Perutusan Hari Natal, Anwar Ibrahim

3. Anwar Ibrahim : Global Convivencia – John Esposito

About these ads

One Response to “Model Anwar Ibrahim : Masyarakat Madani dan Masyarakat Plural di Indonesia”

  1. deviafriandi Says:

    maaf ganggu . pak saya cari di internet pengertian persentasi ilmiah menurut edisi bapak kok tidak ada

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: