Perjalanan Seorang Missionari Amerika ke Dunia Islam

Dari kiri C. Holland Taylor, CEO LibForAll. Misinya di Indonesia mendapat sokongan penuh daripada dua tokoh muslim tempatan iaitu Abdurrahman Wahid (Gus Dur) yang dilantik sebagai penaung LibForAll dan Ahmad Dani dari Kumpulan Muzik Dewa19. Selain itu, LibForAll turut dianggotai oleh Yeni Wahid (anak Gus Dur) yang menjadi Pengarah Wahid Institute dan Abdul Munir Mulkhan, dari kelompok Islam Muhammadiyah, Indonesia.sumber foto klik di sini

Perjalanan Seorang Missionari Amerika ke Dunia Islam

Oleh: C. Holland Taylor (Seorang Kristian Amerika, pro-Zionis)

Winston-Salem, NC – Walaupun nenek moyang saya selama lebih dari tiga abad hidup di Amerika Syarikat, sepanjang hidup saya secara peribadi hidup dalam perantauan dan bekerja di berbagai-bagai Negara Muslim. Pada usia sembilan tahun, saya berpindah ke Iran bersama dengan keluarga saya dan menghayati budaya Parsi selama tiga tahun, dari 1965-68. Suara azan, seruan bagi umat Muslim untuk melakukan solat, menjadi sebahagian dari zaman kehidupan kanak-kanak saya, begitu juga dengan kehidupan Islam yang majmuk, toleran, dan spiritual, yang dipraktikkan oleh kebanyakan masyarakat Iran.

Ketika sekolah menengah di Jerman pada awal tahun tujuh puluhan, saya dua kali melalui perjalanan darat melintasi Timur Tengah, bahkan ke Turki, Iran, Afghanistan, dan Pakistan – di sana lah saya mengenali lebih jauh keragaman ekspresi budaya Islam dan kekayaan warisan seninya.

Pada tahun 1990-an, saya menjadi Pengarah sebuah syarikat Telekomunikasi Internasional Amerika yang menjual saham strategis kepada syarikat transportasi nasional di Indonesia. Pengalaman ini mendorong saya mengundurkan diri dari industri telekomunikasi, dan berpindah ke Jawa untuk mempelajari sejarahnya, serta menubuhkan yayasan LibForAll(“Liberty for All”) Foundation bersama dengan Presiden Indonesia pertama yang terpilih secara demokratik, iaitu Abdurrahman Wahid.

Rabbi Marvin Hier(kanan), Presiden Simon Wiesenthal Center (SWC),sedang memberi “Medal of Valor” iaitu “Medal Keberanian Yahudi” kepada Abdurrahman Wahid (Gus Dur) sambil diperhatikan oleh C. Holland Taylor (tengah), CEO LibForAll Foundation, pada 6 Mei 2008, di Beverly Wilshire Hotel, 9500 Wilshire Blvd., Beverly Hills, Los Angeles. Simon Wiesenthal Center, adalah sebuah badan Zionisme, ditubuhkan 1977, beribu pejabat di Los Angeles, California, Amerika Syarikat. Badan ini merupakan “satu organisasi hak asasi manusia Yahudi antarabangsa yang menjalankan misi melawan kumpulan antisemitisme, teroris Islam, menggalakkan hak asasi manusia dan membentuk kader-kader yang bermampu bersama-sama berganding bahu dengan Israel, mempertahankan keselamatan kaum Yahudi di seluruh dunia, serta mengindoktrinisasi fahaman “Holocaust” kepada semua generasi.

Terletak di pinggiran Timur dunia Islam, Indonesia telah lama dikenali mempraktikkan versi yang paling liberal dan toleran dari sudut agama. Tetapi, di negara-negara kota Muslim baru di sepanjang pantai utara telah mundur kembali seperti abad keenam belas, kerana menghancurkan kerajaan-kerajaan tempatan Hindu-Buddha akibat kerakusan memperluaskan kekuasaan mereka hingga pedalaman, yang menyebabkan berlaku pergolakan besar.

Mabuk dengan kemenangan, para penganut fanatik (Muslim) agama baru tersebut – yang kebanyakannya keturunan Arab atau Cina – menyebarkan fahaman teroris sambil membasmi warisan kebudayaan kuno di tanah itu. Lawan mereka adalah suku bangsa pribumi Jawa –dipimpin oleh para sunan dan tokoh politik Muslim, seperti Sunan Kalijogo –yang mencari kesinambungan dan landasan persamaan antara berbagai-bagai agama (pluralisme).


Foto atas : Forum Tolenransi Antara Agama (“Tolerance Between Religions: Rahmatan lil Alamin”) untuk siaran Q TV. Dari kiri Father Muji Sutrisno, S.J., professor di Dwiyakara College of Philosophy; Dr. Komaruddin Hidayat, Pengarah Syarif Hidayatullah, Universiti Islam Negeri (UIN) Jakarta; Soegang Sarjadi, pemilik stesen television Q TV; Rabbi Abraham Cooper (Yahudi) dari Simon Wiesenthal Center, dan C. Holland Taylor Pengerusi LibForAll Foundation. Portal Jerusalem Post (akhbar internet Yahudi) berbangga dengan kehadiran Rabbi Cooper yang dianggap sebagai pemimpin Yahudi Amerika Pertama yang berjaya muncul di kaca TV Indonesia.Rabbi Cooper juga merupakan pengarah the Pardes Institute of Jewish Studies di Jerusalem. Foto bawah : Holland Taylor dan Rabbi Cooper melawat Abdurrahman Wahid di rumahnya. Mereka sempat berbincang mengenai agenda terorisme dan pluralisme di Indonesia. sumber foto klik di sini

Selama hampir seratus tahun, kekuatan yang saling berlawanan tersebut berjuang merebut jiwa Jawa – dan, akhirnya, Islam Indonesia – dalam sebuah perang yang perjuangannya ditentukan tidak hanya di medan pertempuran, tetapi juga di dalam hati dan fikiran masyarakat. Dalam konflik antara para ekstremis agama dan Muslim Sufi ini, ideologi spiritual Sufi– dimasyarakatkan oleh para sunan, dalang, dan pemuzik – yang memainkan peranan sangat penting jika dibandingkan dengan kekuatan tentera dalam mengalahkan ekstremisme keagamaan di Jawa. Saya terlibat sepenuhnya dalam warisan spiritual yang kaya dengan Sufisme, atau Islam mistik, yang terletak di jantung kebanyakan masyarakat Muslim di seluruh dunia. Semakin meningkat apresiasi saya terhadap salah satu tradisi keagamaan besar di dunia ini.

Pada akhirnya, sebuah dinasti baru, yang menetapkan rasa keberagamaan sebagai aturan hidup dan menjamin kebebasan nurani kepada semua orang Jawa – jauh sebelum gagasan yang sama berakar kuat di Barat. Orang yang terlibat membina dinasti tersebut adalah seorang Sufi Jawa bergelar Senopati ing Alogo, yang kemenangannya ditentukan oleh kemahiran berpidato tentang kemerdekaan, keadilan, dan spiritualiti batin yang mendalam.

Foto atas : Tujuh pemimpin Islam Indonesia bersama Presiden Shimon Peres di Kediaman Presiden, Israel. Mereka memegang tangan bersama-sama tanda “Kedamaian” – dia antara Muslim dan Israel.Foto bawah : Duta Israel Ruth Kahanoff menyambut kedatangan wakil Islam dari Indonesia di Kementerian Luar Negara. Program lawatan tujuh pemimpin Islam Indonesia ini adalah ditaja sepenuhnya oleh LibForAll Foundation dengan kerjasama Simon Wiesenthal Center dan wahid Institute. Holland Taylor juga turut kelihatan dalam foto di atas sebagai pengiring muslim Indonesia itu . Banyak Lagi foto dapat dilihat.., klik di sini

Setelah peristiwa 11/9 dan serangkaian serangan teroris di Indonesia, Presiden Abdurrahman Wahid dan saya menubuhkan LibForAll Foundation – diilhami oleh metode yang digunakan oleh Presiden Abdurrahman Wahid sendiri iaitu mempertahankan budaya Jawa dari ekstremisme keagamaan lima abad silam.

Di Indonesia, kami telah membentuk sebuah jaringan para pemikir dalam bidang agama, pendidikan, budaya popular, pemerintah, peniaga, dan media yang bekerja untuk mempertahankan budaya mereka serta mendorong toleransi antara umat beragama dalam menghadapi gelombang baru ekstremisme yang melanda di seluruh dunia Muslim.

Kami juga sibuk memperluaskan usaha LibForAll di Indonesia untuk mewujudkan wajah Islam yang penuh dengan senyuman, dengan menghubungkan para pemimpin “Muslim Moderat dalam sebuah jaringan di dalam dunia Muslim yang akan mendorong terciptanya semnagat toleransi dan kebebasan berfikir serta beribadah” (Associated Press).

Sebagai hasilnya, wilayah operasi LibForAll telah meluas hingga ke Asia Selatan, Timur Tengah, Afrika Utara, Eropah, dan Amerika Syarikat.

Rabbi Daniel Landes (kanan),Ketua agama Yahudi & Pengarah the Institute of Jewish Studies di Jerusalem, Abdurrahman Wahid, Ketua Nahdatul Ulama (NU) & bekas Presiden Indonesia (tengah) dan Sri Sri Ravi Shankar, ketua agama Hindu dari India sedang berdiskusi menghadiri persidangan “religious summit”. Program itu anjuran LibForAll dengan kerjasama Wahid Institute (think tank Gus Dur) di Pulau Bali, pada 12 Jun 2007 yang dinamakan Gus Dur sebagai program “jaringan Rahmatan lil ‘Alamin”.Dalam program itu Gus Dur mengecam Mahmud Ahmadinejad, Presiden Iran kerana mengatakan Peristiwa Holocaust (pembunuhan beramai-ramai Yahudi zaman Nazi) tidak wujud dan hanya propaganda Yahudi. Gus Dur yang berpengaruh dalam Nahdatul Ulama Indonesia mengesahkan peristiwa Holocaust benar-benar wujud, kerana berdasarkan pengalamannya dalam lawatan ke seluruh dunia, termasuk ke Israel. Klik di sini dan di sini

Kunci kejayaan dalam perjuangan global mendorong para pemikir Muslim dari setiap golongan bersatu menyeru slogan bahwa “sang raja tidak mengenakan sehelai benangpun” (maksudnya, Islam radikal tidak memiliki kebenaran teologi – agama), dan kerana itu mendorong “majoriti umat Muslim besar mendiamkan diri” untuk menolak ideologi kebencian dan kekerasan golongan ekstremis itu.

Analogi ‘sang raja tidak mengenakan sehelai benang pun’ sangat tepat, dan merupakan kunci strategi LibForAll. Setelah pelbagai usaha mereka untuk membenarkan ideologi kebencian agama menghiasi diri sendiri dengan “pakaian Rasul”, kaum Muslim radikal sesungguhnya merupakan pewaris gerakan Kharijite – sebuah mazhab yang penuh kekerasan dan penghianat yang telah membunuh menantu Nabi, ‘Ali, karena dianggap “kurang Muslim”.

Holland Taylor, CEO LibForAll (kiri), bersama Once vokalis Dewa (tengah) dan Ahmad Dhani (kanan), sedang menyusun lirik ke dalam bahasa Inggeris untuk lagu Laskar Cinta (“Warriors of Love”). Once adalah seorang Kristen manakala Ahmad Dhani adalah Muslim pro-Israel. Menurut Holand Taylor, lagu Laskar Cinta membawa mesej penting untuk menuetralkan kumpulan teroris Islam Indonesia. Kajian yang dibuat sebelum ini mendapati di Indonesia, kaedah yang paling berkesan untuk mempengaruhi rakyat Muslim adalah muzik, tetapi kaedah itu tidak sesuai di Malaysia. Kaedah yang paling berkesan di Malaysia adalah melalui pendekatan ilmu dengan menggunakan tokoh-tokoh orientalis dari universiti Amerika.

Tujuan kami secara tepat telah dirumuskan secara singkat oleh Presiden Abdurrahman Wahid ketika dia menulis: “Umat Muslim sendiri dapat dan harus menyebarkan pemahaman Islam yang ‘benar’, dan kerananya menolak ideologi ektremis. Untuk memenuhi tugas ini memerlukan pengertian dan sokongan dari pelbagai individu, organisasi, dan pemerintahan yang memiliki pemikiran yang sama di seluruh dunia. Kita harus mencerahkan hati dan pemikiran kemanusiaan, dan menawarkan pandangan alternatif yang meyakinkan tentang Islam sebagai sebuah agama penuh cinta Ilahiah dan toleransi yang mengusir ideologi kebencian fanatis kembali ke tempat asalnya, ke dalam kegelapan.”

_________________________________________________________

* C. Holland Taylor adalah ketua dan CEO LibForAll Foundation, http://www.libforall.org, sebuah badan tanpa keuntungan, bermarkas di Indonesia dan Amerika yang bekerja untuk melawan ekstremisme keagamaan dan menolak penggunaan terorisme. Artikel ini disebarluaskan oleh Common Ground News Service (CGNews) dan dapat dibaca di http://www.commongroundnews.org.

AIDC menterjemah artikel commongroundnews.org, diterjemah ke bahasa Indonesia klik di sini yang diambil dari tulisan asal C. Holland Taylor, bertarikh 09 Februari 2007. Klik di sini

Artikel lain yang berkaitan :

1. Gus Dur perintis jambatan diplomatik Indonesia – Israel ?

2. Gus Dur kata Al-Qur’an sama kitab porno ?

3. Badan pemikir Gus Dur- The Wahid Institute- Kembangkan Pluralisme

Advertisements

%d bloggers like this: