Modus operandi Amerika & RAND Corporation di Indonesia

Pada 16 Mac 2006 White House menerbitkan satu dokumen yang mengandungi Strategi Keamanan Nasional Amerika (National Security Strategy). Dokumen tersebut menyebut bahawa terdapat dua cabang utama Strategi Keamanan Nasional: Pertama, mempromosi kebebasan, keadilan dan kemulian manusia yang berjuang untuk mengakhiri tirani (kediktatoran), mempromosikan demokrasi yang efektif dan memperluas kesejahteraan melalui pasaran bebas dan dasar pembangunan. Kedua, menghadapi berbagai-bagai tentangan (daripada pihak yang tidak sukakan AS) dengan memimpin komuniti demokrasi yang sedang tumbuh. Untuk mencapai objektif tersebut maka pemerintah AS akan mengembangkan dasar yang menyeluruh baik dalam aspek politik, ekonomi, diplomatik dan berbagai-bagai lagi. Salah satu langkah dari projek tersebut adalah menggunakan bantuan asing untuk ‘mebantu’ pembangunan pilihanraya yang adil dan bebas, menegakkan undang-undang, masyarakat sivil (civil society), hak-hak wanita, kebebasan media serta kebebasan beragama (National Security Strategy, hal 6). Dalam dokumen tersebut juga turut dibahas strategi untuk membendung pihak yang mengancam agenda tersebut iaitu terorisme dan ideologinya. Salah satunya adalah melemahkan sesuatu yang paling diawasi oleh kelompok teroris iaitu keyakinan penganut Islam. Usaha tersebut difokuskan ke dunia Islam; Jordan, Moroko dan Indonesia dianggap telah memulai proses itu. Dalam memerangi teroris yang dianggap sebagai pihak yang tidak toleran dalam masalah agama (religious intolerance) maka AS akan melakukan perkara berikut: “we defend the First Freedom: the right of people to believe and worship according to the dictates of their own conscience, free from the coercion of the state, the coercion of the majority, or the coercion of a minority that wants to dictate what others must believe”. (Kami akan mempertahankan pertamanya soal kebebasan : hak rakyat untuk percaya dan beribadah sesuai dengan seruan keyakinannya yang bebas dari paksaan negara, paksaan majoriti dan paksaan minoriti yang ingin memaksa keyakinan pihak lain). Dokumen tersebut juga menyatakan bahawa kerjasama dan persahabatan dengan Amerika ditentukan oleh sejauh mana dasar negara-negara Islam itu yang memperjuangkan prinsip dan nilai-nilai Amerika. Semakin cenderung sebuah negara itu memperlihatkan komitmennya dengan prinsip-prinsip demokrasi, maka semakin dekat dan kuat hubungan mereka dengan Amerika.

Laporan RAND Corporation 2007

RAND Corporation pada tahun 2007 juga telah menerbitkan sebuah hasil laporan yang dipimpin oleh mantan wakil Jabatan Pertahanan AS, Angel Rabasa yang bertajuk: “Building Moderate Muslim Networks”.

Laporan ini bertujuan untuk membentuk model jaringan muslim moderat khususnya di dunia Islam yang dianggap memiliki pandangan dan misi yang sehaluan dengan nilai serta prinsip-prinsip AS untuk menandingi kaum fundamentalis. Di dalam dokumen tersebut turut dinyatakan AS akan mendapat pelbagai keuntungan sama ada secara tersurat ataupun tersirat dari penyebaran agenda nilai-nilai demokrasi liberal iaitu: nilai kesamaan (values of equity), toleransi, pluralisme, penegakan hukum (undang-undang)dan Hak asasi manusia (HAM)). Dalam mengusahakan perkara tersebut, Jabatan Luar Negara AS bersama dengan USAID (U.S. Agency for International Development) ditugaskan khusus untuk mempromosikan nilai-nilai di atas. Untuk menterjemahkan dasar ini dalam bentuk tindakan, Jabatan Luar Negara AS dan USAID telah emberi kontrak projek kepada beberapa NGO, di antaranya NED (National Endowment for Democracy), IRI (International Republican Institute), NDI (National Democratic Institute), TIF (The Asia Foundation), dan CSID (Center for the Study of Islam and Democracy). Kesemua NGO tersebut ditaja sepenuhnya oleh pemerintah AS. The Asia Fondation sendiri dianggap sebagai organisasi yang paling berjaya dalam menjalankan misinya sehingga modus operandinya dijadikan sebagai “model” penyebaran nilai-nilai demokrasi liberal di Timur Tengah. Laporan itu turut menyentuh mengenai ‘perang idea'(the war of ideas) sepertimana yang dilakukan semasa Perang Dingin (perang melawan komunisme), difokuskan kepada sokongan terhadap rakan kongsi serta program kerjanya yang tidak dititikberatkan pada lawan. (Perang idea merujuk peperangan bukan dalam bentuk senjata, tetapi peperangan psikologi. Kebiasaannya kaedah peperangan itu yang paling berkesan adalah membantu parti tertentu dalam pilihanraya negara itu. Kaedah ini telah banyak dilakukan oleh CIA. Perang Dingin pula merujuk peperangan bukan senjata antara blok Amerika melawan blok komunis) Beberapa pihak yang dianggap berpotensi sebagai rakan kongsi adalah: a) intelektual dan ahli akademik muslim yang liberal dan sekular, b) ulama muda yang moderat, c) komuniti-komuniti aktivis, d) kelompok-kelompok perempuan yang terlibat dalam kempen kesetaraan gender dan, e) penulis dan jurnalis moderat. Lebih dari itu, pemerintah AS harus menjamin keselamatan dan masa depan rakan kongsi tesebut. Sebagai contoh pemerintah AS harus menjamin bahawa kelompok-kelompok ini dilibatkan dalam pelbagai kongres, menjadikan mereka lebih dikenali oleh para pembuat dasar dan memberi sokongan moral serta kewangan untuk tujuan kempen mereka kepada masyarakatnya. Menurut laporan ini, radio dan televisyen merupakan alat yang paling dominan yang digunakan oleh AS dalam menyebarkan isu-isu tersebut. Di Timur Tengah, jaringan televisyen AS adalah Al Hurra dan Radio As Sawa merupakan contoh media yang menjadi alat propaganda AS. Setiap tahun media itu mendapat dana sebanyak U$ 70 juta dollar. Namun begitu, dicadangkan agar tajaan seperti itu dilaburkan juga untuk membantu penerbitan media lokal dan jurnalis yang turut menyokong agenda demokratik dan pluralistik.

Laporan RAND Corporation 2003

Pada tahun 2003, RAND Corporation juga telah mengeluarkan beberapa cadangan kepada pemerintah AS yang bertajuk : “Civil Democratic Islam: Partners, Resources, and Strategies”. Cadangan RAND Coporation kepada pemerintah AS itu supaya menjalin kerjasama dengan kelompok modernis dan tradisionalis termasuk kelompok-kelompok Sufi untuk membendung perkembangan kelompok fundamentalis yang dianggap menghalang perkembangan demokrasi. Strategi untuk kelompok modernis: 1. Menerbitkan dan menyebarkan hasil kerja mereka dengan biaya yang disubsidi 2. Mendorong mereka menulis untuk massa khusus kepada golongan pemuda 3. Menerapkan pandangan-pandangan mereka di dalam kurikulum pendidikan Islam 4. Memberikan mereka flatform masyarakat supaya mereka dapat memberi hujah-hujah perdebatan terhadap asas agama sebagai perdebatan antara kaum fundamentalis dengan tradisionalis yang memiliki website, rumah produksi, sekolah, institute dan pelbagai instrumen lain dengan tujuan untuk mencabar pemikiran mereka. 5. Menjadikan sekularisme dan modernisme sebagai pilihan counterculture kepada pemuda muslim yang belum terpengaruh. 6. Mendorong kesedaran terhadap budaya dan sejarah pra-Islam yang tidak Islamik melalui media dan kurikulum di negara-negara yang relevan. 7. Membantu pembangunan organisasi sivil yang independen untuk mempromosikan budaya sivil dan mendorong penduduk tempatan untuk mendidik diri mereka tentang proses politik. Strategi untuk kaum tradisionalis: 1. Menerbitkankan kritikan-kritikan terhadap kekerasan fundamentalis dan kaum ekstrimis, 2. Mendorong wujudnya pertentangan antara tradisionalis dan fundamentalis 3. Menghalang gabungan antara kaum tradisionalis dan fundamentalis 4. Mendorong kerjasama antara kelompok tradisionalis dengan kelompok modernis. 5. Mendidik kelompok tradisionalis dengan memberikan fakta-fakta kepada mereka agar dapat berdebat melawan kelompok fundamentalis kerana kelompok fundamentalis dianggap sering memiliki retorik yang lebih hebat. 6. Meningkatkan citra dan profil kelompok modernis di institusi tradisionalis 7. Membezakan pelbagai aliran tradisonal dan mendorong mereka agar memiliki persaman dengan kelompok modernis 8. Mendorong populariti dan penerimaan kelompok Sufi. Starategi untuk melawan kelompok fundamentalis : 1. Melawan tafsiran mereka terhadap Islam dengan menampakkan ketidakrelevenannya Membongkar hubungan kaum fundamentalis dengan kelompok dan tindakan radikal 2. Menerbitkan kesan tindakan kekerasan mereka 3. Menunjukkan bukti-bukti ketidakmampuan mereka dalam memimpin untuk pembangunan yang positif bagi sesebuah negara dan komuniti mereka 4. Menyebarkan pesanan-pesanan khususnya kepada generasi muda, penduduk tradisionalis yang soleh, kelompok minoriti di Barat dan kepada perempuan 5. Mencegah diberikan penghormatan dan kekaguman terhadap kaum fundamentalis, ekstrimis dan teroris. Melabelkan mereka sebagai pihak perosak dan pengecut serta bukan sebagai pahlawan 6. Mendorong para jurnalis untuk menyiasat isu-isu korupsi, sikap hipokrit dan tindakan tidak beroral kelompok fundamentalis dan teroris 7. Mendorong perpecahan di antara kelompok fundamentalis.

Kesan Strategi RAND Corporation di Indonesia

Di dalam laporan tersebut juga turut dipaparkan beberapa institusi di Asia Tenggara khususnya Indonesia yang menjadi cabang utama jaringan AS. Institusi tersebut adalah organisasi Muslim terbesar di Indonesia yang dianggap moderat iaitu Nahdatul Ulama (NU) dengan 15,000 sekolah agama yang menjadi ahlinya dan Muhammadiyah dengan sokongan institusi pendidikan tinggi dan institusi sosial termasuk Center for the Study of Religion and Civilization (diketuai oleh Pramono Tanthowi, berpusat di Jakarta), satu institusi di luar Muahmmadiyah yang aktif berkempen demokrasi liberal. Organisasi lain yang dianggap cukup kuat adalah JIL (Jaringan Islam Liberal) yang didirikan pada tahun 2001 oleh Ulil Absar. Salah satu misi institusi ini adalah untuk menghalang perkembangan pengaruh dan kegiatan kelompok militan dan radikal Islam di Indonesia. Meskipun begitu, institusi pendidikan dianggap sebagai kunci dalam pengembangan liberalisme. Institusi tersebut antara lain: 1. Pondok dan Madrasah : Majoriti pondok di bawah payung NU. Begitu juda madrasah di bawah jaringan Muhammadiyah dan Persis (Persatuan Islam). Menurut laporan RAND Coporation kurikulum sekular telah dimasukkan ke dalam institusi tersebut meskipun pendidikan Islam tetap menjadi fokus. 2. Pusat pengajian tinggi : Universiti Islam yang terdiri daripada Universiti Negeri Islam (UIN)-dahulu dikenali sebagai IAIN- termasuk 47 buah institusi pengajian tinggi dengan lebih daripada 100,000 mahasiswa. Universiti Muhammadiyah yang terdiri daripada 35 buah universiti serta 160 institusi sokongan. Sama ada IAIN (Institut Agama Islam Negeri) dan universiti-universiti Muhammadiyah telah menganut idea pluralisme dan demokrasi. Universiti Gajah Mada juga telah menubuhkan Center for Religious Cross-Cultural Studies atas arahan daripada mantan Menteri Luar Negera, Alwi Shihab. 3. Media Massa : Salah satu media yang paling berpengaruh adalah Jaringan radio Islam yang bertajuk “Liberal Religion and Tolerance”. Transkrip dialog ini telah diterbitkan oleh akhbar Jawa Post dan turut disebar lebih dari 70 media. 4. Institusi Demokrasi : Salah satu organisasi yang termasuk dalam kategori ini adalah Lembaga Kajian dan Pengembangan Sumberdaya Manusia (Lakspedam), salah satu institusi NU yang terlibat dalam pendidikan pengundi di Jatim yang ditaja oleh Asia Foundation dan Ford Foundation. Badan lainnya adalah PM3 LSM yang berbasis madrasah, aktif melakukan diskusi tentang peranan negara dalam mengatur agama. 5. Usaha Pembangunan Jaringan Regional: Asia Tenggara dianggap sebagai salah satu pusat pengembagan jaringan regional. Salah satu pelopor organisasi regional tersebut adalah International Center for Islam and Pluralism (ICIP) yang ditaja oleh Ford Fondation. Misi organisasi ini adalah membangun jaringan NGO Muslim dan aktivis dan intelektual muslim yang progresif di kawasan Asia Tenggara (dan akhirnya di seluruh dunia) sebagai flatform untuk menyebarkan idea-idea pemikir-pemikir muslim moderat dan progresif yang berskala internasional. Dalam persidangan di Manila pada September 2005, salah satu agenda organisasi ini adalah pelaksanaan diskusi di negara masing-masing untuk membuktikan bahawa demokrasi selaras dengan Islam serta nilai-nilai Demokrasi terdapat secara spesifik di dalam Al Quran. Penutup Strategi di atas setidak-tidaknya dapat memberikan bukti yang sah bahwa AS merupakan negara kapitalisme yang akan terus menyebarluaskan ideologinya. Pada ketika yang sama dengan segala cara mereka berusaha untuk mematikan musuh ideologinya, yang disebutnya sebagai Islam Fundamentalis. Kepada kaum muslimin, mereka perlu membuat pilihan : apakah mereka mahu menjadi alat pembawa ideologi Amerika atau mereka mahu kembali kepada ideologi Islam yang dicop Amerika sebagai fundamentalis.

“Dan mereka membuat perancangan dan Allah membuat perancangan namun Allah-lah sebaik-baik pembuat perancangan.” wallahu a’alam AIDC menterjemah artikel gemapembebasan. Artikel asal klik di sini

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: